Diserang Drone, Presiden Venezuela Nyaris Terbunuh


Presiden Venezuela Nicolas Maduro menjadi target pembunuhan. Upaya itu dilakukan saat Maduro sedang berpidato di depan parade militer, di Caracas, Minggu (5/8) kemarin. Pelaku mencoba menyerang Maduro dengan bahan peledak yang dibawa oleh pesawat nirawak (drone).

Baruntung nyawa Maduro berhasil terselamatkan. Pasukan tentara bergegas melindunginya. Akibatnya, tujuh tentara terluka karena ledakan itu. "Ini adalah serangan bertujuan untuk membunuh saya. Mereka mencoba mengambil nyawa saya hari ini. Saya melihat sendiri benda terbang yang meledak di depan saya," ungkap Maduro.

Maduro menyebut ada campur tangan negara tetangganya, Kolombia, dalam serangan ini. Sementara beberapa pejabat menuding oposisi pemerintah pelakunya. "Saya tidak ragu bahwa nama Juan Manuel Santos ((Presiden Kolombia, red) ada di balik serangan ini," sebut Maduro.

Dia juga menambahkan bahwa beberapa orang yang diduga terlibat telah diamankan untuk diinterogasi. Penyelidikan terkait insiden ini pun sedang dikerahkan.

Namun demikian, Kolombia membantah terlibat dalam serangan ini. Seorang pejabat senior negara tersebut mengatakan bahwa tuduhan Maduro sama sekali tidak berdasar.

Sementara itu dalam rekaman acara yang disiarkan langsung oleh televisi pemerintah, tampak wajah Maduro kebingungan ketika terdengar suara dentuman, diduga berasal dari drone yang melintas di depannya.

Kemudian, anggota berseragam Garda Nasional segera berbaris membentuk parisai untuk melindungi Maduro sebelum siaran langsung terputus. Maduro dibawa ke tempat aman tanpa mengalami cedera sedikitpun.

Sebagai informasi, saat ini Venezuela tengah mengalami krisis ekonomi terburuk sepanjang sejarah, yang kemudian juga menyebabkan krisis politik di negara tersebut. Inflasi negara mengalami peningkatan drastis dan memicu kekerasan di kalangan masyarakat.

Maduro dianggap bertanggung jawab atas situasi di negara saat ini. Aksi unjuk rasa pun kerap pecah di berbagai wilayah Venezuela untuk menuntut pemerintah menyelesaikan krisis yang tengah terjadi.(mdk)


Komentar