REGRESI

Oleh: Charlie Boy Samola   (Seniman, aktifis Mawale Movement)

Di malam yang semakin  larut ini, hujan turun dengan derasnya. Kunikmati hujan di malam ini dengan duduk santai di belakang kios kosong dirumahku sambil membuka akun facebook ku di smartphone. Nampaknya tidak ada informasi yang menarik disana. Notifikasi-notifikasi yang muncul di akunku juga kurasa kurang penting bagiku, tapi kunikmati saja dengan terus mengaksesnya. Ketika aku tengah keasyikan, tiba-tiba, PLETAKKKK!!! Sebuah batu menumbur keras tepat di jidatku. Sungguh sakit rasanya. Dengan rasa sakit bercampur takut, emosi, dan rasa penasaran ingin tahu siapa yang tadi menimpuk kepalaku, akupun segera berdiri, memasukkan smartphoneku ke dalam saku celana, lalu berteriak

Woyyyyy, sapa yang ada balempar pa kita!? Jangan bagitu kwa kalu mo baganggu dengan beking tako orang!” seruku. Tiba-tiba muncul seorang anak kecil, berjalan mendekatiku, dan langsung memakiku.

Hey Babi, Kita noh yang ada lempar pa ngana! Kiapa so!? seru anak kecil itu penuh emosi.

Hatiku panas rasanya terbakar amarah. Kuayunkan tanganku untuk menamparnya, tapi dengan gesit dia menghindar, sehingga aku hanya menampar angin.

Ngana so salah! Gara-gara ngana, kita pe masa depan jadi kacau bagini! Ngana musti menyesal! jeritnya.

Spontan aku merasa bingung sambil memijiti jidatku yang sakit karena hantaman batu tadi. Apa gerangan yang terjadi dengan anak kecil ini. Ia berdiri menantangku. Kulihat tubuhnya yang tergetar oleh amarah. Ingin kuhajar anak brengsek ini.

Woy anak setang, kita mo ojo-ojo pa ngana! Sapa pe anak ngana hah!? seruku menudingnya.

Tapi ada rasa penasaran yang menahan emosiku. Rasanya ada sesuatu yang tak beres dan aneh dengan anak kecil ini. Kutatap wajahnya. Sepertinya wajah anak itu sangat mirip denganku waktu masih kecil, bukan hanya wajahnya, rambutnya pun mirip dengan rambutku ketika masih kecil, pendek dan berponi.

Ngana tau kita ini sapa!? anak itu balik bertanya padaku, Sapa so ngana? tanyaku lagi dengan rasa penasaran yang masih bergayut dihati.

Kita ini..ngana pe masa kecil! katanya sambil melotot padaku.

Sontak aku sungguh terkejut dan juga ngeri mendengar jawaban anak kecil itu, tapi aku juga mulai percaya sebab fisik, wajah, dan rambutnya amat mirip sekali denganku waktu berumur 6 tahun. Badanku terasa lemas karena kejadian yang aneh bin ajaib, dan juga mengerikan bagiku ini.

Ngana percaya atau nyanda, itu terserah ngana. Yang penting kita so bilang pa ngana kita ini ngana pe masa kecil! ujarnya tegas.

“Kita kecewa skali deng ngana! Kita ada harap-harap kalu kita so besar, kita suka mo jadi orang yang sukses sama dengan orang laeng, ternyata akhirnya serta kita so dewasa, malah jadi bagini! Ngana malah beking ancor kita pe masa depan! Kita saki hati deng ngana!” bentaknya.

Aku tertegun. Ada rasa bersalah yang terasa meremas-remas hatiku. Masa kecilku ini nampaknya meminta pertanggung jawaban dariku atas apa yang telah kulakukan ketika aku sudah dewasa dan sudah terlanjur membuat dia kecewa dan sakit hati.

Jangan pura-pura nintau ngana! Ngana lia jo ngana pe keadaan sekarang, kacau skali anjing! Sekarang so nyanda kerja, selalu malas kong selalu putus asa dengan rendah diri, selalu tako-tako, belum kaweng sampe sekarang, beking susah orang tua, selalu gugup deng panik, selalu mabo-mabo, sampe kebanyakan orang-orang di kampung kurang beking-beking suka pa ngana. Kebanyakan dorang anggap nyanda bisa apa-apa sampe ngana rupa so nyanda ada harga diri. Pokoknya ngana so beking kacau kita pe masa depan! Ngana mo menyesal, mar so nyanda guna!” ungkitnya dengan emosi membara. Akupun terdiam penuh rasa bersalah dan penyesalan.

 Sudah! Nyanda perlu ngana banya bacerita pa kita. Samua ngana pe pengalaman hidop itu masih kurang berarti! Kita ini ngana! Ngana ini kita! Ngana pe kekurangan-kekurangan itu akan mo bunuh pelan-pelan ngana pe masa depan, mar rupa papa deng mama bilang, disiplin dari waktu muda, kesadaran hidop, dengan percaya diri yang nanti mo selamatkan ngana pe hidop! kata masa kecilku ini dengan nada tegas.

Kalu ngana sampe sekarang nimau berusaha mo berubah dengan masih terus putus asa, kita akan terus mo ganggu pa ngana tiap ngana menyendiri, sampe pa ngana pe mimpi! Sudah, Kita somo bale. Pokoknya jangan beking kita kecewa dengan saki hati lagi! Terus berusaha neh! tegasnya lagi, lalu pergi meninggalkanku begitu saja, menghilang dalam kegelapan malam. (*)

Banner Media Sulut

Komentar