Susul Rizieq, Munarman Keberatan Ditersangkakan

Munarman, akhirnya menyusul jejak Ketua Front Pembela Islam (FPI), Rizieq Shibab. Eks terpidana insiden berdarah Monas 1 Juni 2008 itu, telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan fitnah oleh Polda Bali. 

Pun begitu, Sekretaris Umum (Sekum) FPI itu,  keberatan dengan putusan Korps Bhayangkara itu. Munarman, bertekad akan melakukan praperadilan. Jubir FPI itu menuding dirinya sudah ditarget.

"Dia (Munarman) bukan merasa dikriminalisasi, dia merasa ditarget," kata pengacara Munarman, Kapitra Ampera, di Bareskrim, kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (8/2) kemarin.

Kapitra mengatakan pihaknya akan mengoreksi persepsi penyidik Polda Bali dalam penetapan tersangka tersebut. Gugatan sidang praperadilan rencananya akan didaftarkan ke PN Denpasar, Jumat (10/2) nanti.

"Karena, menurut kita, belum ada bukti. Karena apa, TKP-nya ada di Kompas Jakarta, dalam rangka menggunakan hak jawab kedatangannya itu, juga sebagai pengacara, locus-nya ada di Jakarta," ujarnya.

Selain itu, menurutnya, Munarman memiliki data terkait dengan ucapan yang disampaikannya saat pertemuan dengan pihak Kompas TV tersebut. "Dia (Munarman) mengoreksi Kompas karena diskriminasi pemberitaan saat itu, dia mengkoreksi dan ada data, data itu yang diberikan kepada Polda, tiba-tiba ditetapkan sebagai tersangka," tuturnya.

Polda Bali tak gentar. Munarman dipersilahkan untuk melakukan praperadilan. "Masalah praperadilan itu sebagai kontrol masyarakat, dan silakan. Itu hak warga negara dan di situ diputuskan apakah alasannya bisa diterima atau tidak. Silakan, itu hak," kata Kabid Humas Polda Bali AKBP Hengky Widjaja, Rabu kemarin.

Soal pernyataan pengacara Munarman yang menyebut kliennya mengucapkan pernyataan kontroversial didasari artikel berita, Hengky menyebut pembuktian berada di pengadilan. "Bukti yang dibawa Munarman hasil pemeriksaannya tidak bisa diungkap sekarang. Nanti pada persidangan untuk praperadilan," ujar Hengky.

Status Munarman ditingkatkan sebagai tersangka karena polisi mengaku sudah mengantongi cukup bukti. Munarman akan dipanggil untuk pemeriksaan di Polda Bali pada Jumat (10/2) mendatang. "Munarman akan dipanggil selanjutnya sebagai tersangka," kata Kapolda Bali Irjen Petrus Golose di Denpasar, Bali, Selasa (7/2).

Munarman diduga melanggar Pasal 28 UU ITE tentang fitnah. Hal ini didasari laporan warga Bali, Zet Hasan, yang menilai pernyataan Munarman terkait dengan pecalang melarang warga salat Jumat tidaklah benar.

Pernyataan itu muncul dalam rekaman video di YouTube yang diunggah oleh akun Markaz Syariah pada 17 Juni 2016. Judul video itu ialah 'FPI Datangi & Tegur Kompas Terkait Framing Berita Anti Syariat'.(dtc)


Komentar

Update berita mediasulut.co

Masukkan email anda untuk berlangganan berita terbaru dari kami.

Manado