"Makna Sembahyang Yuè 禴 disaat Duān Yáng 端 陽 (Twan Yang) diwaktu Duān Wŭ 端 午


Oleh : Wén Shì 文 士 (Ws) Sofyan Jimmy Yosadi, SH. (楊 传 贤 Yáng Chuán Xián), Budayawan &

 

Wéi Dé Dòng Ti?n  ? ? ? ?

 

Nabi K?ngz? ?? bersabda : "Akan kubenarkan nama-nama lebih dahulu. Bilamana nama-nama tidak benar, maka pembicaraan tidak sesuai dengan hal yang sesungguhnya, maka segala urusan tak dapat diselesaikan baik-baik" (Kitab Lún Y? ? ? Sabda Suci Jilid XIII : 3).

 

Tanggal 5 bulan Lima ???? W? yuè ch? w? penanggalan ??? K?ngz? Lì atau Y?nlì ? ? (Imlek) tahun 2571 ??? K?ngz? Lì bertepatan jatuh pada tanggal 25 Juni 2020, merupakan Hari raya keagamaan Khonghucu yang disebut Hari Raya Du?n Yáng ? ? (Twan Yang ; dialek Hokkian). Salah satu hari raya dari empat belas hari raya agama Khonghucu dimana umat Khonghucu di seluruh dunia melaksanakan persembahyangan besar.

 

I. MAKNA KEAGAMAAN KHONGHUCU, SEMBAHYANG TANGGAL 5 BULAN LIMA (???? W? yuè ch? w?) Penanggalan ??? K?ngz? Lì atau Y?nlì ? ? (Imlek).

 

Persembahyangan sebagai bagian utama ??? Shì shàngdì yang merupakan perintah dalam agama Khonghucu ? ? Rújiào kepada umatnya selain yang diwajibkan atau bertepatan Hari Raya Agama Khonghucu (14 Hari Raya), secara garis besar ada 4 Sembahyang Kehadirat Tuhan, 3 sembahyang bagi semesta,  2 sembahyang kepada manusia (orangtua & Leluhur) selain sembahyang rutin setiap hari baik pagi saat matahari terbit maupun sore jelang malam saat matahari terbenam, sembahyang ucapan syukur ?? Di?n Xi?ng (Tiam Hio) saat ? ? ? ? Ch? y? Shíw? (Cee It Cap Go) tanggal 1 dan tanggal 15 penanggalan ??? K?ngz? Lì atau Y?nlì ? ? (Imlek).

 

Sembahyang kehadirat Tuhan adalah sembahyang ? Yuè (yüè ?), ? Ci, ? Zh?ng, ?/? Cháng. Dalam Iman (? Chéng) umat Khonghucu meyakini Tuhan Yang Maha Kuasa yang monoteisme "tunggal" bukan Politeisme.

 

Dalam Kitab-Kitab Suci agama Khonghucu Rú Jiào J?ng Sh? ? ? ? ?, baik dalam kitab-kitab W? J?ng ? ? (Kitab Suci yang Lima) yang merupakan Kitab Suci yang mendasari dan Kitab Sì Sh? ? ? (Kitab Suci Yang Empat) yang merupakan Kitab Suci yang pokok, ada beberapa istilah untuk menyebut nama Tuhan Yang Maha Esa. Dalam kitab Yì J?ng ? ? (Kitab kejadian dengan segala Perubahan dan peristiwa) digunakan istilah Qián ? ‘pencipta’, Tuhan Yang Maha Ada, Maha Sempurna, Khalik Semesta Alam.

 

Zhìshèng K?ng Zi ? ? ?? Nabi Agung K?ng Zi biasa menggunakan nama ? Ti?n untuk menyebut nama Tuhan Yang Maha Esa. Itulah sebabnya sebagian besar teks ayat suci dalam Kitab Sì Sh? ? ? (Kitab Suci Yang Empat) sebagian besar menggunakan sebutan ? Ti?n. Kecuali untuk kalimat dalam ayat suci yang dipetik dari Kitab suci yang lebih tua yakni W? J?ng ? ? (Kitab Suci yang Lima) yang merupakan Kitab Suci yang mendasari, digunakan beberapa istilah yakni :

? ? Shàng Ti?n artinya Tuhan Yang Maha Tinggi atau di Tempat Yang Maha Tinggi.

? ? Hao Ti?n artinya Tuhan Yang Maha Besar atau Maha Meliputi

? ? C?ng Ti?n artinya Tuhan Yang Maha Suci, Maha Kudus, Maha Luhur, Maha Tinggi

? ? Mín Ti?n artinya Tuhan Yang Maha Welas Asih, Yang Maha Murah,  Maha Pengasih.

? ? Huáng Ti?n artinya Tuhan Yang Maha Kuasa Maha Agung, Maha Pencipta

? ? Shàng Di artinya Tuhan Khalik / Pencipta Semesta Alam, Yang Maha Tinggi atau di Tempat Yang Maha Tinggi.

Adapun dalam percakapan sehari-hari umat Khonghucu biasa menyebut Ti?n ? atau ? ? Shàng Di dengan sebutan ? ? Ti?n G?ng atau Thi Kong.

 

Dalam Kitab Suci Sh? J?ng ? ? (Kitab Sanjak) bagian II Xi?o Y? ? ? (Kidung Kecil) Jilid I : Lù Míng ? ? (Sepuluh Sanjak) bagian VI ayat 4 Ti?nb?o ? ? tersurat : "Dipersembahkan segenap sajian, dengan wajah menunjukkan bakti ; Musim Panas ? Yuè, Semi ? Ci, Dingin ? Zh?ng, dan Rontok ? Cháng, kehadapan Tuhan dan Leluhur yang telah mendahulu. Diungkapkan hasil kajian, Lestari berlaksa jaman tanpa batas".

 

Pada zaman Dinasti Xià (Xiàcháo ??, 2205 SM--1766 SM) Dinasti Pertama dan Sh?ng (Sh?ngcháo ??,1766 SM--1122 SM ) Dinasti kedua di Tiongkok, sembahyang Yuè dengan aksara ? dimaknai sebagai sembahyang besar kepada Tuhan YME pada saat Musim Semi. Saat itu penanggalan Y?nlì ? ? (Imlek) di kedua Dinasti tersebut sangat berbeda. Hal ini bisa dilihat dalam teks kitab suci dalam Kitab L?jì ? ? Kitab Kesusilaan.

 

"Upacara sembahyang yang dilakukan di Miào (Bio) ? Klenteng Leluhur ? ? Z?ngmiào, Ti?nz? ?? (Putera Tuhan) dan Para Rajamuda yang dilakukan pada musim semi dinamai Yuè ?, yang dilaksanakan pada musim panas disebut Dì ?, yang dilaksanakan pada musim rontok dinamai Cháng ?, dan yang dilaksanakan pada musim dingin dinamai ? Zh?ng" (Kitab L?jì ? ? bagian Wángzhì ?? Perintah Kerajaan Jilid III ayat 3 : 5).

 

Pada zaman Dinasti Zh?u (Zh?ucháo ??, 1122 SM--255 SM) Dinasti ketiga di Tiongkok, aksara untuk sembahyang ini muncul dalam varian lain yakni ? (tetap dibaca Yuè) namun telah digunakan untuk sembahyang saat Musim Panas. Hal ini bisa dilihat dalam Kitab L?jì ? ? (Catatan Kesusilaan) serta Kitab Sh? J?ng ? ? (Kitab Sanjak).

 

"Di negeri Lu (L? guó ??abad ke-11 SM--249 SM) juga diselenggarakan upacara sembahyang Yüè ? pada musim panas, Cháng ? pada musim rontok, ? Zh?ng pada musim dingin (di Kuil / Klenteng Leluhur ? ? Z?ngmiào) ; dengan diselenggarakan sembahyang ? Ci atau Shè ? (altar Malaikat Bumi dan Gandum) pada musim semi dan acara berburu pada musik rontok sampai pada upacara sembahyang besar syukuran akhir tahun. Semuanya itu adalah upacara sembahyang yang menjadi acara seorang Ti?nz? ?? (Putera Tuhan)" (kitab L?jì ? ? Catatan Kesusilaan Jilid XII Míngtáng Wèi ??? Bagian I ayat 12).

 

Adapun istilah Ti?nz? ?? Putra Tuhan ; merupakan predikat atau sebutan yang sering muncul dalam kitab-kitab suci agama Khonghucu Rú Jiào J?ng Sh? ? ? ? ?, yang dilekatkan kepada raja / kaisar (Huángdì ??) di Tiongkok zaman kuno yang diyakini mendapatkan mandat dari Tuhan Yang Maha Esa.

 

Sembahyang Yuè ? dilaksanakan pada saat Du?n Yáng ? ?. Sembahyang Du?n Yáng ? ? (Twan Yang) saat letak semu matahari ( ? yáng) tegak lurus ? Du?n terhadap bagian bumi sebelah Utara, di negara Tiongkok yaitu tempat agama Khonghucu lahir yang sedang berada dalam kisaran musim panas. Du?n ? artinya lurus, terkemuka, terang, yang menjadi pokok atau sumber. Yáng ? artinya sifat positif atau matahari. Du?n Yáng ? ? ialah saat matahari memancarkan Cahaya paling keras. Sembahyang Yuè ? saat Du?n Yáng ? ? (Twan Yang ; dialek Hokkian) dilaksanakan waktunya antara jam 11.00 sampai dengan jam 13.00 waktu setempat. Maka dinamakan juga Du?n W? ?? (Twan Ngo ; dialek Hokkian), dimana aksara W? ? mengartikan saat W?shí ? ? waktu antara jam 11.00 s/d 13.00 siang, jadi perayaan ini tepatnya dilaksanakan pada saat tengah hari.

 

Maka jelaslah urutannya, Sembahyang pada tanggal 5 bulan Lima ???? W? yuè ch? w? adalah perintah agama yang wajib dilaksanakan oleh umat Khonghucu berdasarkan pada Kitab-Kitab Suci Agama Khonghucu : Rú Jiào J?ng Sh? ? ? ? ? yang terdiri dari Kitab-kitab W? J?ng ? ? dan Kitab Sì Sh? ? ?. Melaksanakan kewajiban ibadah Sembahyang Yuè ? atau disebut juga sembahyang Du?n Yáng ? ? (Twan Yang) bukan sekedar perayaan tradisi budaya Tionghoa semata. Sembahyang Du?n Yáng ? ? (Twan Yang) bagi umat Khonghucu Indonesia menyebutnya ‘hari kehidupan’ karena erat kaitannya dengan rasa syukur akan kehidupan yang telah dianugerahkan oleh ???? Huáng Ti?n Shàng Di, Tuhan Yang Maha Besar Maha Kuasa ditempat Yang Maha Tinggi.

 

II. MAKNA TRADISI BUDAYA SEMBAHYANG TANGGAL 5 BULAN LIMA (???? W? yuè ch? w?) Penanggalan ??? K?ngz? Lì atau Y?nlì ? ? (Imlek).

 

Pada saat Sembahyang Yuè ? atau sembahyang Du?n Yáng ? ?, dikaitkan dengan sebuah peristiwa heroik dan patriotisme tokoh Q? Yuán ?? (340 SM–278 SM) yang hidup di jaman ???? Zhànguó Shídài, zaman peperangan antar negara  diakhir Dinasti ketiga di Tiongkok yakni Dinasti Zh?u ?? Zh?ucháo. Saat itu pecah tujuh negara besar,  yakni negeri Qín (?), Qí (?), Ch? (?), Yàn (?), Hán (?), Zhào (?), dan Wèi (?).

 

Q? Yuán ?? (Khut Gwan) adalah seorang menteri besar dan setia dari negeri Ch? ?.  Beliau seorang tokoh yang paling berhasil menyatukan ke-enam negeri itu untuk menghadapi negeri Qín ? yang merupakan negara terkuat diantara ketujuh negara. Karena itu orang-orang negeri Qín ? terus-menerus berusaha menjatuhkan nama baik Q? Yuán ??, terutama berhadapan raja negeri Ch? ? yakni Ch? Huái Wáng ???. Berbagai intrik dalam istana membuat Tokoh besar Q? Yuán ?? yang sangat jujur dan patriotik akhirnya disingkirkan serta dijatuhi hukuman buang kedaerah danau Dòngtíng ? ? dekat sungai Mìluó ? ?.

 

Dalam pengasingan tersebut Q? Yuán ?? berkenalan dan menjadi dekat dengan seorang yang menamakan dirinya Yú F? ?? Bapak Nelayan. Suatu saat, Q? Yuán ?? mendapat kabar bahwa negara yang dicintainya Ch? ? telah ditaklukkan Negara Qín ? karena intrik dan banyaknya pejabat yang korup dan tidak setia kepada Negara. Ibukota negeri Ch? ? hancur lebur dan Klenteng Leluhurnya Miào ? (Bio) dihancurkan pasukan Qín ?. Q? Yuán ?? yang sudah lanjut usia, yang sangat mencintai negaranya, sangat bersedih.

 

Dalam kesedihannya Q? Yuán ?? memutuskan untuk menjadikan dirinya sebagai tugu peringatan bagi segenap rakyatnya. Saat itu bertepatan sembahyang Yuè ? musim panas atau sembahyang Du?n Yáng ? ?. Q? Yuán ?? mendayung perahunya hingga ke tengah sungai Mìluó ? ? sambil menyanyikan sanjak Lís?o ? ? sebagai curatan hatinya, cintanya kepada negara dan rakyatnya. Sanjak ini sangat dikenal masyarakat, banyak yang mendengar ikut bersedih. Setelah selesai membacakan sanjak ditengah sungai Mìluó ? ?, akhirnya Q? Yuán ?? menceburkan dirinya. Hampir seharian Yú F? ?? Bapak Nelayan bersama masyarakat dengan merengkuh perahu yang begitu banyak mencari jenazahnya namun hingga saat ini, ribuan tahun tidak ditemukan.

 

Pada tahun kedua setelah peristiwa tragedi sungai Mìluó ? ? bertepatan sembahyang Yuè ? musim panas atau sembahyang Du?n Yáng ? ?, Yú F? ?? Bapak Nelayan membawa sebuah tempurung bambu berisi beras dituangkan ke dalam sungai Mìluó ? ? untuk mengenang kembali dan menghormati Q? Yuán ??.

 

Sejak saat itu, dimulailah tradisi mendayung perahu di sungai Mìluó ? ? memperingati seorang patriot Q? Yuán ?? pada saat sembahyang Yuè ? musim panas atau sembahyang Du?n Yáng ? ?. Peristiwa tersebut diperingati hingga sekarang. Bahkan diperingati umat Khonghucu di seluruh dunia dan masyarakat Tionghoa lainnya. Mendayung Perahu ? ? B? chuán atau beratus perahu ? ? B?i chuán yang dalam dialek Hokkian disebut Peh Cun atau Pek Chun.

 

Adapun kebiasaan mempersembahkan beras dalam tempurung lama kelamaan berganti menjadi kue dari beras ketan yang dibungkus daun bambu yang kita kenal dengan sebutan kue cang atau Bakcang ? ? Ròu Zòng.

 

Tradisi budaya Tionghoa yang menyertai ritual keagamaan Khonghucu sembahyang Yuè ? musim panas atau sembahyang Du?n Yáng ? ?, menjadi banyak makna. Traidisi mendayung Perahu ? ? B? chuán atau beratus perahu ? ? B?i chuán yang dalam dialek Hokkian disebut Peh Cun atau Pek Chun menjadi ajang lomba dan pariwisata. Lomba perahu Naga di Tiongkok, Hongkong dan dibanyak tempat bahkan di Amerika Serikat dan sejumlah negara Eropa, disebut pula B? lóng Chuán ??? (Pê Lêng Chûn / Pê Liông Chûn) yang bermakna "mendayung perahu naga".

 

Pada saat sembahyang Yuè ? musim panas atau sembahyang Du?n Yáng ? ? di waktu Du?n w? ?? (Twan Ngo ; dialek Hokkian) saat W?shí ? ? waktu antara jam 11.00 s/d 13.00 siang, peristiwa alam gravitasi bumi disaat matahari sangat terik, maka menjadi tradisi untuk berlomba mendirikan telur ayam. Tradisi yang sangat menarik yang dilakukan umat Khonghucu setelah selesai melaksanakan ritual persembahyangan.

 

Tradisi lainnya bertepatan sembahyang Yuè ? musim panas atau sembahyang Du?n Yáng ? ? adalah menggantungkan rumput Ài c?o ? ? dan Ch?ng bù ?? di depan rumah untuk mengusir dan mencegah datangnya penyakit. Saat musim panas dalam iklim yang esktrim dipercayai banyak penyakit. Demikian pula diyakini bahwa mengambil tumbuh-tumbuhan obat saat Du?n Yáng ? ? diyakini akan menghasilkan obat yang baik dan manjur bagi pengobatan. Maka hal ini menjadi tradisi budaya Tionghoa berkaitan dengan menjaga kesehatan.

 

Tradisi lainnya adalah mandi Tengah Hari. Tradisi ini berasal dari masyarakat yang berasal dari ? ? Fújiàn (Hokkian, Hokchiu, Hakka) dan Gu?ngd?ng ?? (Teochiu, Kengchiu, Hakka) serta Taiwan. Mereka mengambil dan menyimpan air pada tengah hari saat sembahyang Yuè ? musim panas atau sembahyang Du?n Yáng ? ? dan dipercaya dapat digunakan untuk menyembuhkan penyakit bila dengan mandi tengah hari ataupun diminum setelah dimasak.

 

Adapun sembahyang Yuè ? musim panas atau sembahyang Du?n Yáng ? ? biasanya dilaksanakan di tepi sungai atau ditepi laut selain dilaksanakan di Rumah ibadat Khonghucu yakni Miào (Bio) ? Klenteng atau L? Táng ??. Hal ini bukan hanya bermakna memperingati Tokoh Patriotik Q? Yuán ?? (Khut Gwan) semata. Namun, landasan filosofis dan ritual keagamaan Khonghucu jelas maknanya sesuai dengan perintah agama yang terdapat dalam Kitab-Kitab Suci Agama Khonghucu, Rú Jiào J?ng Sh? ? ? ? ?.

 

Pada jaman dulu, umat Rú Jiào ? ? sekarang dinamakan Umat Khonghucu melaksanakan persembahyangan untuk bersujud syukur kehadirat ???? Huáng Ti?n Shàng Di, Tuhan Yang Maha Besar Maha Kuasa ditempat Yang Maha Tinggi, dengan dipimpin Para Nabi Purba ?? Shèng Huáng dan Raja Suci ?? Shèng Wáng, serta Shèngrén ?? orang suci atau Nabi yang merupakan Ti?nz? ?? (Putera Tuhan), dengan sembahyang di gunung yang tinggi dan termasyur di Tiongkok serta sungai besar atau laut sebagai ungkapan syukur, mendekatkan diri kepada semesta dan berkaitan dengan fenomena alam.

 

"Ti?nz? ?? (Putera Tuhan) melakukan upacara sembahyang di semua gunung yang termasyur dan sungai besar di kolong langit ini. Di Kelima puncak ?? W?yuè .. sembahyang di bukit-bukit yang termasyur dan sungai-sungai besar yang ada di wilayahnya" (Kitab L?jì ? ? bagian Wángzhì ?? Perintah Kerajaan Jilid III ayat 3 : 6).

 

Istilah ?? W?yuè Lima Puncak gunung Agung di Tiongkok sudah dikenal ribuan tahun dan terdapat dalam kitab suci agama Khonghucu diantaranya Kitab L?jì ? ? Catatan Kesusilaan, selama ribuan tahun sembahyang bagi umat Khonghucu Rú Jiào ? ? menjadi sangat berakar dalam kultur budaya di Tiongkok.

 

Sebagaimana penjelasan dalam Kitab Kitab L?jì ? ? (Catatan Kesusilaan) disebutkan kelima puncak gunung tersebut adalah Gunung Agung Timur D?ngyuè ??  adalah Tài Sh?n ?? di Provinsi ?? Sh?nd?ng. Gunung Agung Barat X?yuè ? ? adalah Huà Sh?n ?? di Provinsi Shaanx? ??. Gunung Agung Selatan Nányuè ? ? yakni Héng Sh?n ?? di Provinsi ??  Húnán, Gunung Agung Utara B?iyuè yakni Héng Sh?n ?? di Provinsi ?? Sh?nx?, Gunung Agung Tengah Zh?ngyuè ?? yakni S?ng Sh?n ?? di Provinsi ?? Hénán.

 

Bagi umat Khonghucu yang melaksanakan sembahyang Yuè ? musim panas atau sembahyang Du?n Yáng ? ? serta mengenang peristiwa tragedi sungai Mìluó ? ? untuk menghormati Q? Yuán ?? (Khut Gwan) harus memahami dengan jelas makna Hari raya keagamaan Khonghucu serta tradisi budaya Tionghoa yang menyertainya. Memahami dengan benar urut-urutannya, mana yang pokok dan mana yang ujung. Bukan terbalik atau dibolak balik. Mengerti dengan baik mana ritual keagamaan dan mana tradisi budaya Tionghoa.

 

Menghormati tokoh patriot Q? Yuán ?? (Khut Gwan) yang sangat mencintai negara bagi umat Khonghucu merupakan kewajiban karena jelas landasan keagamaan Khonghucu sebagaimana tersurat dalam Kitab-Kitab Suci Agama Khonghucu : Rú Jiào J?ng Sh? ? ? ? ?.

 

"Nabi K?ngz? ?? bersabda : "Seorang ?? J?nz? memuliakan tiga hal : Memuliakan Firman Tuhan ?? Ti?nmìng, memuliakan orang-orang besar dan memuliakan sabda para Nabi" (Kitab Lún Y? ? ? Sabda Suci Jilid XVI : 8).

 

Bagi umat Khonghucu diwajibkan untuk mencintai negara, dimanapun tempatnya lahir dan hidup bersama dengan masyarakat. Demikian pula  umat Khonghucu diwajibkan mencintai Indonesia sebagai tanah tumpah darah dan Negara yang harus diperjuangkan bersama.

 

"Tanah Air harus dijaga dari generasi ke generasi, tidak boleh ditinggalkan sekedar pertimbangan pribadi. Bersiaplah untuk mati, tetapi jangan pergi" (Kitab Mèng Z? ? ? I B : 15.3).

 

Maka, menjadi jelaslah bahwa penyebutan sembahyang Peh Cun adalah salah kaprah. Peh Cun (dialek Hokkian) mengacu kepada makna mendayung Perahu ? ? B? chuán atau beratus perahu ? ? B?i chuán. Jika disebut sembahyang Peh Cun maka artinya sembahyang mendayung perahu atau beratus perahu. Demikian pula sebutan sembahyang Bakcang yang salah kaprah. Karena Bakcang atau kue Cang ? ? Ròu Zòng adalah kuliner jenis kue khas Tionghoa. Walaupun mengartikan sembahyang menggunakan Bakcang ? ? Ròu Zòng tetap saja kehilangan makna keagamaan.

 

Istilah Peh Cun mengacu kepada makna ? ? B? chuán Mendayung Perahu atau beratus perahu ? ? B?i chuán erat kaitannya dengan tradisi budaya Tionghoa semata yang disebut Festival. Tidak ada makna keagamaan. Maka, bagi umat Khonghucu yang sudah mengerti makna ritual persembahyangan sembahyang Yuè ? musim panas lebih tepat menyebutnya sembahyang Yuè ? atau sembahyang Du?n Yáng ? ? karena jelas landasan filosofis keagamaan yang terdapat dalam kitab suci agama Khonghucu. Saat Du?n Yáng ? ? diperingati pula patriot Q? Yuán ?? (Khut Gwan) yang melahirkan istilah Peh Cun ? ? B? chuán Mendayung Perahu atau beratus perahu ? ? B?i chuán dan makan Bakcang ? ? Ròu Zòng.

 

Kalau jadi terbolak balik hingga hilang makna keagamaan Khonghucu, jangan salahkan jika banyak orang diluar umat Khonghucu yang menyatakan ini hanya festival dan budaya Tionghoa semata bukan ritual keagamaan. Sering pula disebutkan hari raya etnis Tionghoa padahal jelas tidak semua orang Tionghoa beragama Khonghucu. Apalagi ada upaya pengaburan makna sejarah, makna keagamaan Khonghucu sebagai bagian dari penyesatan yang tidak suka terhadap agama Khonghucu. Silahkan saja bagi setiap orang yang bukan beragama Khonghucu melaksanakan bahkan turut ikut festival dan kegiatan saat sembahyang Yuè ? musim panas / hari raya sembahyang Du?n Yáng ? ? menikmati kuliner makan Bakcang ? ? Ròu Zòng dan ikut Festival Peh Cun. Tidak ada larangan namun tidak etis pula menyatakan ini bukan hari raya keagamaan Khonghucu hanya budaya Tionghoa semata.

 

"Nabi K?ngz? ?? bersabda : "“You ? {nama kecil Zi Lu ?? murid Nabi}, Kuberi tahu apa artinya mengerti ! Bila mengerti berlakulah sebagai orang yang  mengerti. Bila tidak mengerti berlakulah sebagai orang yang tidak mengerti. Itulah dinamai mengerti" (Kitab Lún Y? ? ? Sabda Suci Jilid II : 17).

 

Semoga kita umat Khonghucu (K?ng jiào ?? / Rújiào ? ?) menjadi seorang susilawan ?? J?nz? dan paham saat menjalankan ritual keagamaan Khonghucu.

 

"Mèng Z? ? ? berkata : Menjalankan tetapi tidak mengerti maksudnya ; berkebiasaan tetapi tidak mau memeriksa, sepanjang hidup mengikuti tetapi tidak mengenal Dào ? Jalan Suci, begitulah kebanyakan orang" (Kitab Mèng Z? ? ? VII A : 5.1).

 

Marilah kita sama-sama belajar, mencintai belajar dan tidak merasa jemu, belajar dan selalu dilatih tidakkah itu menyenangkan ?

 

???? Huáng Y? Shàng Dì

Maha Besar Tuhan Khalik Semesta Alam

???? Wéi Ti?n Yòu Dé

Tuhan Senantiasa Melindungi Kebajikan

Shànz?i ??

 

Du?n Yáng ? ? 2571 ??? K?ngz? Lì

Wén Shì ? ? (Ws) Sofyan Jimmy Yosadi, SH. (? ? ? Yáng Chuán Xián)

* Dewan Rohaniwan MATAKIN

? ? ? ? ? ? ? ? ? Yìnní K?ng Jiào Z?ng Huì Xi? Dào Yuàn

* Ketua Bidang Hukum & Advokasi

MATAKIN (Majelis Tinggi Agama Khonghucu Indonesia) ? ? ? ? ? ? Yìnní K?ng Jiào Z?ng Huì "The Supreme Council for Confucian Religion In Indonesia"

* Budayawan, Ketua Komunitas Budaya Tionghoa Sulawesi Utara ???????? Wàn Y? L?o Huárén Wényì Gu?n (*)


Komentar

Populer Hari ini




Sponsors

Sponsors